…Pentingnya Skala Prioritas

Seperti biasa saya menyukai kiriman-kiriman yang dibagikan oleh Satruk di halaman facebooknya.

Beruntungnya, facebook senantiasa memberikan notif di facebook saya jika Satruk memberikan sesuatu di halaman profilnya.

Tulisan ini beralamat di https://www.facebook.com/airulaltarf/posts/2065263037029087

Maksud saya copas kesini biar ga hilang, siapa tau suatu saat catatan dari Mas Airul di facebook hilang. Padahal menurut saya isinya sangat bagus. Dan tentunya ini menjadi masukan yang sangat berarti bagi saya.

* SKALA PRIORITAS *

Karena sempet “disentil” soal bahas fokus, saya coba berbagi sudut pandang saya mengenai fokus. Dan menurut saya, fokus itu bergantung pada beberapa hal, salah satu yang terpenting adalah skala prioritas.

Misal begini: Main sama Kerja penting mana?

Kalau jawab penting kerja, saya rasa gak pas juga. Tergantung skala prioritasnya apa. Misal otak lagi penuh, pingin istirahat, pingin traveling, ya jangan dipaksa kerja. Biarin otak kita istirahat “mikir” juga.

Harus ada “Work Life Balance”. Liburan juga penting untuk mengembalikan energi kita sehingga bisa fokus ke pekerjaan. Begitu juga sebaliknya, kerja itu jg penting biar bisa punya duit buat liburan.

***

Tapi saya gak mau bahas itu sih, ini lebih ke urusan kerjaan doang.

Sekitar 1 tahun yang lalu, ketika saya memutuskan untuk “nyomot” Muhammad Rizam, saya sejujurnya punya ekspektasi yang sangat besar terhadap anak ini. Saya juga punya ekspektasi besar terhadap diri saya untuk membuat anak ini “jadi orang”.

Saya cuma bilang sama dia, “Gue gak bisa bikin lu banyak duit, gue gak bisa bikin lu kaya. Ibarat lu gak tau jalan, gue cuma bisa nunjukin lu jalan doang. Gue ogah nganterin lu ke tempat tujuan. Silahkan jalan sendiri kesana”.

Bulan-bulan pertama, saya sangat paham bahwa ini anak memang masih belum punya jam terbang. Dia bisa SEO, karena dia emang saya bajak dari salah satu perusahaan. Tapi ada beberapa mindset yang jadi PR saya dan dia sendiri.

***

Bulan-bulan pertama, saya bawa dia menyelami dunia IM. Akun ads.id baru punya (bayangin aja, ini forum kita bersama coy), saya seret ke FB, saya ajakin ke BDM, saya kenalin ke mastah-mastah.

Saya seringkali minta dia tampil di depan, bahkan ketika saya jadi pembicara di EG Solo. Saya minta dia nulis materinya, saya minta dia buat tampil (dibelakang layar). Semata-mata, itu saya lakuin agar dia bisa kenal dunia IM ini secara mendalam, bisa belajar ke mastah-mastah soal mindset (teknis mah urusan gampang).

Tapi sayangnya, itu masih kurang untuk dia dalam mempelajari urusan mindset. Terutama masalah skala prioritas ini.

Dia malah makin ambyar kemana-mana. Saya masih inget banget dia saya marah2in ketika dia malah beli video di ads.id buat youtube. Saya gak habis pikir tujuannya apa, ketika saya cerita ke temen2 Mastah SEO yg lain, mereka juga pada ketawa.

Ini mohon maaf ya, terutama buat yg main Youtube. Nyuwun sewu, gak niat menyinggung. Kita-kita gak permasalahin Youtube, tapi memang culture-nya kita gitu. Kalau mau main Youtube, sekalian kaya Youtuber beneran, jangan nanggung. Itu tujuan kita marah-marahin Rizam.

Tapi disini dia tetep “nekat” main Youtube. Oke silahkan. Saya seneng sama pendirian dia, dan itu keren.

Kalau gak salah, setelah itu kita ke BDM (Bandung Digital Meetup). Pulang dari situ, apa yang terjadi? Dia mau jualan kaos di platform apa itu, saya lupa. Pokoknya salah satu sponsor di BDM.

Selang beberapa lama Pramudya Ksatria Budiman main ke Jakarta. Saya udah nebak, ini Rizam bakal kegoda sama AdSense.

Dan tebakan saya BENER! Dia belajar bikin blog AdSense, dan akhirnya punya 2 akun AdSense yang nggak PO sampai hari ini.

Oke, saya biarin aja ni anak mau gimana. Udah gede juga.

BTW, saya gak nyalahin dia mau main apa, terserah dia. Yang saya permasalahin adalah jadi “kutu loncat”. Dan itu yang membuat dia gak pernah dapet duit dari mana-mana, karena cuma setengah2 ngejalaninnya.

– Youtube? Saya gak yakin dia pernah gajian dari sana
— AdSense? 2 akun belum ada yang PO
— Itu yang bikin kaos? halah, saya tau dia itu gak bisa design grafis.

Akhirnya sampai suatu ketika, saya ajak dia diskusi, kasihan ni anak lama-lama gak jelas hidupnya

Pesen saya ya yang diatas tadi, saya ini cuma bisa ngarahin, saya gak bisa dan gak mau nganterin. Saya minta dia buat ambil beberapa ide yang sekiranya paling mudah dia gapai dulu. Main skala prioritas. Mana yang lebih penting di prioritasin, mana yang peluangnya lebih bagus di prioritasin.

“Lu yang bisa ngukur diri lu sendiri,” saya cuma bilang gitu ke dia. Dalam artian dia sendiri yang bisa ngukur, apa prioritas dia di blog adsense, di youtube, atau dimana? dia yang lebih paham.

Akhirnya dia memilih 2 hal.

Pertama bikin blog harga mobil, kerjasama sama kakaknya yang kerja di showroom. Alhamdulillah akhirnya dapet duit dari situ.

Setelah yang pertama sukses. Akhirnya dia tanya ke saya, enaknya ngapain lagi mas? Saya kasihlah dia 1 produk untuk latihan jualan, tapi saya larang dia buat ke SEO. Bukannya apa-apa, udah ada 2 web saya di page one, dan tentu web mastah2 yang SEOnya jago. Buang-buang waktu dia buat optimasi, karena ni anak mudah demotivation (kalau lama page-one).

Saya ajarin dia main AdWords. Akhirnya jalan juga.

Jadi itulah pentingnya mengukur skala prioritas. Rizam itu jago soal teknis, SEO gampang paham, Adwords gampang paham. Saya kasih tahu, gini gini gini, udah jalan dia. Tapi dia lemah di fokus sama management.

Jadi hal yang penting dipelajari dari kisah rizam ini adalah “menentukan skala prioritas”. Jangan suhu A pamer SS kegoda, ikut nyoba2. Mastah B pamer lagi beda, kegoda jg. Gak masalah mau bisa semuanya, tapi jalanin satu-satu dulu.

Terlepas dari itu, hari ini saya seneng sekaligus bangga, karena setidaknya hutang saya buat ngebantu dia terjun ke IM Lunas. Udah lunas kan ya zam?

Barusan Rizam WA saya.

“Makasih mas udah bantu saya, alhamdullilah bisa kebantu banyak untuk biaya pernikahan, hehe”.

Ya Rizam emang bakal nikah bulan depan, katanya mau ngundang IMERS seluruh Indonesia.

Thanks to Satruk, mas Airul, Yugi, Fat Hi! Rauf, bang Ifan Andry, mas Eka Maulana, bang Max Manroe, dan teman-teman blogger lainnya yang 1, 2, atau 3 tahun belakangan telah bersedia berbagi ilmu sekaligus menjawab pertanyaan-pertanyaan receh saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *